Borobudur : Keagungan Abadi

Selasa, September 29, 2009

Kabut putih menghampar di lembah-lembah, kicauan burung mengumumkan kedatangan fajar. Perlahan-lahan kabut menghilang seiring matahari terbit menyinari menara dan Buddha yang bermeditasi dalam kebahagiaan secara bertahap menyatu dengan bentuk-bentuk candi. Banyak orang yang melihat hal itu, berpikir bahwa ini adalah contoh terbaik dari arsitektur Buddha yang pernah diangkat ke langit yang dibangun oleh manusia .

Pada periode 600 Masehi sampai 800 Masehi pada zaman keemasan pembangunan candi di seluruh India, Ceylon dan Asia Tenggara. Ini adalah masa ketika kerajaan-kerajaan Hindu dan Budha berkembang dan masyarakat membangun monumen megah ke surga untuk memuji dewa-dewa mereka dengan kegiatan hingar-bingar ledakan ekspresi budaya dan pengabdian. Setelah masa-masa kejayaan mereka mereka tenggelam dalam kehampaan, baik sebagai akibat dari penaklukan militer atau bencana alam dan monumen yang diklaim oleh hutan dan kehilangan kepada manusia selama hampir seribu tahun.


Salah satu yang paling spektakuler ini adalah candi Budha Borobudur yang terletak di Jawa Timur pada Dataran Kedu. Candi ini dikelilingi oleh pemandangan indah bukit-bukit dan diapit oleh empat gunung berapi. Hasil karya dari dinasti Syailendra itu dibangun selama 80 tahun pada abad kesembilan dengan dasar berukuran 120 meter persegi dan tinggi 35 meter dan berbentuk piramida.



Dibangun menyerupai mikrokosmos alam semesta dan tujuannya adalah untuk memberikan gambaran visual dari ajaran-ajaran Sang Buddha, langkah-langkah menjalani hidup yang setiap orang harus menjalankannya (bagi yang menganutnya=beragama Budha) untuk mencapai pencerahan. Para peziarah ke tempat ini pertama-tama diperlihatkan relief yang menggambarkan Dunia Keinginan. Dalam dunia ini diperintah oleh Keserakahan, Iri hati, dan Kebodohan. Manusia adalah budak hasrat duniawi dan menderita akibat ilusi yang disebabkan oleh hasrat yang tak terpenuhi. Sebuah negara dianggap sebagai neraka oleh umat Buddha. Setelah menyelesaikan rangkaian ini, para peziarah itu kemudian memimpin dalam mode searah jarum jam melalui lima tingkat kenaikan secara bertahap. Di sini ia diperlihatkan bagaimana menaklukkan keinginan dan keterikatan dengan melihat 1300 relief yang menggambarkan kehidupan Sang Buddha dan inkarnasi sebelumnya. Tingkat ini disebut Dunia Ideal dan sesuai dengan bidang duniawi dalam simbologi Buddha. Bagian-bagian dari kedua wilayah ini mengikuti bentuk persegi piramida tetapi berbaring di atas kedua keadaan tak berbentuk Dunia di mana hak-siku, sangat dihiasi ayat-ayat memberi jalan ke puncak tanpa hiasan bundar di mana orang-orang kudus yang digambarkan dengan arca Buddha yang bermeditasi duduk merenungkan kebahagiaan tertinggi pandangan yang luar biasa indah. Di tengah sebuah menara berbentuk lonceng, atau stupa, poin ke surga, bahagia dunia luar sebuah bentuk dan konsep, yang dikenal sebagai Nirvana.



Menggambarkan totalitas eksistensi dengan representasi dari surga, bumi, dan neraka dalam metafora ini dari batu. Monumen megah ini ditinggalkan setelah gempa bumi yang parah dan letusan besar gunung berapi Merapi pada 1006 M sampai ditemukan kembali oleh orang Barat pada zaman kolonial . Salah satu keajaiban, bahwa monumen masih ada dan dapat dilihat sampai hari ini. Daerah ini Jawa adalah salah satu daerah paling rawan gempa di dunia dan juga salah satu yang paling vulkanik. Dari puncak candi, gunung berapi Merapi mudah terlihat, masih aktif sampai hari ini, setelah meletus pada lebih dari beberapa kali selama ribuan tahun terakhir.



Relief yang menggambarkan kehidupan Sang Buddha menutupi setengah bagian atas dinding utama di seluruh galeri pertama candi, sebanyak 120 panel. Relief ini diukir untuk menggambarkan teks berjudul Lalitavistara. Relief tersebut di atas menunjukkan Sakyamuni telah meninggalkan istana dan diberhentikan kudanya dan laki-laki, berdiri di sebelah kiri di bawah payung, mengucapkan selamat tinggal kepada makhluk gaib yang menemaninya.

Ukiran Relief Borobudur


Pembangunan Borobudur mungkin dimulai sekitar tahun 760 dan tampaknya telah selesai sekitar 830.Pekerja yang membuat relief itu mungkin dibagi di antara beberapa kelompok pematung. Para empu membuat sketsa pertama garis utama dari layar, dan mereka kemudian melakukan sebagian besar pekerjaan kasar. Ahli bangunan kembal mengerjakan tahap akhir untuk menerapkan sentuhan terakhir relief.

Belanda melaksanakan sedikit demi sedikit rekonstruksi selama masa kolonial, tapi itu diserahkan kepada pemerintah Indonesia untuk melakukan restorasi lengkap dengan bantuan dari Perserikatan Bangsa-Bangsa pada tahun tujuh puluhan dan delapan puluhan. Tugas besar ini sekarang telah selesai sehingga candi ini sekarang berada dalam kondisi yang lebih baik daripada yang telah sejak letusan besar Merapi pada 1006 M. Permata arsitektural ini sekarang dilestarikan untuk kepentingan generasi mendatang dan memberikan kekayaan informasi mengenai cara hidup 1200 tahun yang lalu dan juga menjaga pesan spiritualnya. Menampilkan panel yang canggih dan elegan dan merupakan sejarah bergambar arsitektur, sarana transportasi, pakaian, dan adat-istiadat ras budaya orang-orang yang naik dan turun seribu tahun yang lalu dan yang meninggalkan monumen luar biasa ini sebagai bukti mereka keterampilan dan pengabdian.

Borobudur benar-benar dapat disebut salah satu keajaiban dunia, satu dari sedikit tempat-tempat yang berbelas kasih, estetika keindahan alam manusia dapat melihat sekilas, suatu tempat di mana pusat yang damai dan keheningan di dalam diri kita semua dapat dirasakan, dan sebuah simbol imajinasi dan kerajinan dari ras manusia.

2 komentar:

ray mengatakan... [Jawab]
Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

wah indah sekali ya borobudur itu sangat indah ya.. dan borobudur itu keagungan abdi ya..

Posting Komentar

Komentarlah sesuai dengan isi artikel. Spam akan saya hapus.

Bagi yang mau bertukar link, silahkan konfirmasi di kolom komentar.

 
 
 

Archives

 
Copyright © SUMBER BELAJAR |